Mark Zuckerberg Mengatakan : Facebook Berupaya Membangun Mesin Pembaca Pikiran

Perpek Media – Dalam sebuah wawancara baru-baru ini di Universitas Harvard, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan bahwa Facebook sedang berupaya membangun mesin pembaca pikiran.

Detail Teknologi Mesin Pembaca Pikiran
Zuckerberg mengatakan para peneliti Facebook sedang mengerjakan perangkat yang akan mendeteksi aktivitas saraf dan membiarkan orang mengendalikan, menavigasi melalui augmented reality (AR) hanya dengan pikiran saja, tanpa menggerakkan jari atau mengatakan apa pun. Teknologi baru ini menghubungkan otak dengan komputer untuk berkomunikasi secara langsung.

Bagaimana Teknologi Ini Bekerja?
Aktivitas saraf spesifik yang terdeteksi oleh perangkat akan dikonversi / dikirim ke kacamata atau headset yang dibuat oleh Oculus VR milik Facebook. Ini pada akhirnya memungkinkan pengguna untuk bernavigasi melalui AR dan berinteraksi dengan penambahan digital seperti gambar 3D atau teks ke dalam lanskap nyata.

Desain
Zuckerberg menekankan bahwa Facebook tidak ingin memasuki otak kita secara harafiah, misalnya dengan implan. Jadi, teknologinya akan non-invasif.

“Jika Anda ingin membuat sesuatu yang digunakan oleh semua orang, Anda harus berfokus pada benda-benda noninvasif,” katanya kepada Professor hukum Jonathan Zittrain di Universitas Harvard.

Daripada implan yang harus dimasukkan ke otak melalui prosedur bedah, Zuckerberg lebih tertarik untuk membuat alat yang menyerupai topi mandi. Alat ini akan membaca pikiran dengan mendeteksi aktivitas otak atau aliran darah tertentu.

Zuckerberg mengatakan sejauh ini, terobosan di dunia sains telah mampu mendeteksi apakah seseorang sedang memikirkan jerapah atau gajah hanya dengan membaca aktivitas otak. Prinsip yang sama kemungkinan mendasari pendekatan tim Facebook untuk menciptakan mesin pembaca pikiran.

Pengakuan CEO Facebook ini tentunya mengejutkan banyak orang, termasuk Zittrain dan para mahasiswa yang mendengarkan.

Sebetulnya, ini bukan kali pertama rencana Facebook untuk membangun mesin pembaca pikiran terungkap. Pada 2017, Zuckerberg pernah menuturkan hal serupa dalam ajang kumpul developer tahunan F8.

Dilansir dari Wired, (7/3/2019), Zuckerberg pada saat itu berkata bahwa otak kita memproduksi cukup data untuk mengalirkan 4 film high definition (HD) setiap detiknya. Namun, kemampuan kita untuk menyampaikan informasi keluar dari otak, misalnya dengan berbicara, hanya secepat modem dari era 1980-an.

Dengan mesin pembaca pikiran, Zuckerberg meyakini bahwa kita akan dapat mengetik lima kali lebih cepat dari yang mampu kita lakukan sekarang. Bahkan sebuah mesin yang hanya bisa membedakan pikiran “Ya” atau “Tidak” akan membuat pengalaman AR menjadi lebih mulus.

Kekhawatiran
Meskipun ide itu terdengar menarik, tidak dapat disangkal hal itu menimbulkan masalah privasi yang besar.

Secara khusus, Facebook memiliki kemampuan untuk mengumpulkan data dan jika itu benar-benar membawa teknologi seperti ini, ada kemungkinan besar itu bisa menambang aktivitas saraf (atau pemikiran) pengguna.

Zuckerberg, bagaimanapun, mengabaikan kekhawatiran ini, mengatakan “mungkin, ini akan menjadi sesuatu yang seseorang akan pilih untuk digunakan sebagai produk.”

Kapan Teknologi Ini Akan Diluncurkan?
Zuckerberg mengatakan belum tahu kapan teknologi ini akan diluncurkan karena perangkat tersebut masih sedang dikerjakan.

Tidak ada yang benar-benar tahu kapan Facebook berencana mengungkapnya, tetapi yang pasti, sekarang bukan saatnya.

Perusahaan ini masih terhuyung-huyung dari kegagalan privasi tahun lalu, termasuk pelanggaran besar, dan mencoba membangun kembali citranya, mendapatkan kembali kepercayaan pengguna dengan membuat produknya lebih pribadi. (*)

Sumber : teknologi.id

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *