Kapolda Metro Jaya Resmikan Program CCTV di Jakarta Barat

Jakarta, Perpek Media – Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Dr. M Fadil Imran, Sik, M.si meresmikan program kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Audie S Latuheru dalam menjaga Jakarta Barat yang kondusif berupa program CCTV No Blindspot di halaman Polres Metro Jakarta Barat, Senin/21/12/2020.

Sebanyak 19. 942 cctv yang terpasang di 120 titik di Jakarta Barat baik dari fasilitas pemerintah, perusahan, perumahan maupun milik warga terdata dalam data base dan terkoneksi dalam server yang dimiliki oleh Polres Metro Jakarta Barat.

Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Audie S Latuheru saat pembukaan program CCTV No Blindspot mengatakan bahwa program ini merupakan pemberdayaan potensi yang ada dimasyarakat yaitu dengan mengoptimalisasikan cctv yang berada di wilayah hukum Polres Metro Jakarta Barat.

” Optimalisasi cctv dan peran aktif masyarakat yang memiliki cctv diharapkan dapat membantu dalam menjaga kondusifitas sekaligus mendukung upaya penegakan hukum yang dilakukan oleh polri” ujarnya.

Adapun program CCTV No Blindspot ini dibagi menjadi 3 tahapan diantara nya tahapan 1 Bhabinkamtibmas melakukan pendataan cctv yang berada diwilayahnya masing masing, tahapan 2 yaitu Optimalisasi cctv yang telah terdata dengan cara setting angle agar cctv dapat saling mengcover satu dengan yang lainnya hingga tidak ada satu tempat pun yang tidak terpantau oleh cctv selanjutnya tahapan ke 3 yaitu pengkoneksian cctv yang telah terdata ke server yang ada di command center Polres Metro Jakarta Barat dan pemasangan sticker cctv sehingga suatu saat dibutuhkan baik dalam menjaga situasi kondusifitas maupun dalam upaya penegakan hukum.

Audie melanjutkan dimana kita mengetahui dengan keterbatasan personel yang kita miliki saat ini yaitu 1390 personel dan jumlah penduduk di kotamadya Jakarta Barat berkisar 2.496.002 jiwa.

” artinya dengan jumlah personel Polres Metro Jakarta Barat saat ini dengan jumlah penduduk di kotamadya Jakarta Barat berbanding rasio 1:2000, oleh sebab itu kami Optimalisasi kan cctv ” tutupnya.

Sementara dalam kesempatan yang sama Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Dr M Fadil Imran mengatakan saya sangat mengapresiasi langkah yang ditempuh oleh Kapolres Metro Jakarta Barat dalam menjaga wilayah Jakarta Barat yang aman dan kondusif.

“Dalam kondisi saat ini peran tehnologi menjadi peran penting dalam menjaga situasi Kamtibmas ” ujar Kapolda metro jaya Irjen Pol Dr. M Fadil Imran.

Apa yang dilakukan oleh Polres Metro Jakarta Barat dalam mengintregrasikan cctv yang dimiliki oleh berbagai elemen masyarakat untuk mengcover wilayah Jakarta Barat.

Fadil mengaku, dengan adanya kemajuan teknologi ini sangat membantu aparat kepolisian dalam operasi kemanusiaan. Pasalnya, dengan alat teknologi yang bisa memantau masyarakat selama 1×24 jam ini, diharapkan bisa menyadarkan masyarakat agar tidak berkerumun.

“Dibayar terus gambar berubah gak bisa dia, itulah kenapa efektif pakai teknologi, dia akurat, apalagi kalau terkini bisa dizoom. Ya inilah ide cemerlang yang perlu kita berikan apresiasi tinggi bagi Kapolres (Kombes Pol Audie S. Latuheru),” tutur dia.

Padahal, kata Fadil, Kombes Pol Audie menjabat sebagai Kapolres Metro Jakarta Barat hanya tinggal menghitung hari saja. Tapi, Audie memiliki dedikasi yang sangat tinggi dan mampu melaunching sebuah terobosan baru jelang berakhirnya massa jabatan sebagai Kapolres.

“Mudah-mudahan CCTV No Blindspot ini bisa bermanfaat didalam menciptakan rasa aman, para Kapolsek tentu tahu dimana titik yang menjadi daerah rawan gangguan Kamtibmas di mana titik-titik terjadinya transaksi narkoba, di mana titik rawan tawuran, dimana titik rawan begal, saya berharap kombinasi ini bisa terus ditingkatkan,” tutup dia.

Selanjutnya kapolda metro jaya, Walikota Jakarta Barat, Kapolres Metro Jakarta Barat, Dandim 0503 JB menekan tombol sirene tanda telah dilounchingnya program CCTV No Blindspot. (Agus Tiyano)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *